5/05/11

Selamat Tinggal MIMET







Hari ini, 6 MAY 2011 (jumaat). Merupakan Hari Terakhir Sebelum meninggalkan tempat berjuang mendapatkan segulung diploma selama 3 tahun.

Disini juga telah bermula pelbagai kisah suka dan duka. Hilai Tawa. Tangis Terluka. Namun itu semua secara pribadinya ingatan yang tidak akan berakhir manisnya.

Sepanjang berada disini, banyak perkara yang mendewasakan diri. Sesungguhnya dewasa itu bukan mengenai tubuh yang besar dan gempal, tapi ianya tentang bicara dan akal.

3 tahun bukan saja memperuntukkan diri agar menjadi dewasa, malah memberi peluang mengetahui siapa madu dan siapa bisa. Siapa sejati, siapa dihati. Siapa penyesak dan siapa mendesak.

Dalam durasi itu juga, sudah pasti ada sesuatu yang jika ianya dipisahkan dari kita, mendatangkan sedikit rasa yang kurang selesa, Ianya tentang sahabat. Alhamdulilah dan syukur kepada tuhan kerana memberi peluang dan ruang merasai dan mengecapi nikmat bersahabat. Ianya sesuatu indah, namun harus banyak menelaah,Bertolak ansur mengambil berat, jujur, ikhlas dan amanah. Susah senang harus bersama. Kerna itu rukun menjadi sahabat berguna.

Syukur sekali kerana diri terasa sangat dihargai. Bukan sahaja memiliki sahabat indah yang abadi, namun diberikan peluang melatih diri. Keyakinan dan kebolehan diri teruji. Tidak pernah terlintas dihati, untuk menjadi pengacara majlis dan penyanyi universiti. Menjadi pendebat mahupun sehati dengan pucuk pimpinan JPM tertinggi. Menjadi tempat menghilai tawakan diri. Kerna dulu diri tidak seperti hari ini.

Terima kasih sekali lagi kepada universiti. Kepada pihak yang banyak memberi. Kepada mereka yang jarang memungkiri dan kepada mereka yang tidak mempergunakan diri ini.

Benar sekali, 3 tahun itu umpama hampir tidak dirasai. begitu pantas ianya berlari sedangkan kadang kala terasa diri sedang di tinggali. Bayangkan jika hampir setiap hari, memikirkan detik dan waktu pertama kali diri disini. Dahsyatnya, begitu pantas sekali.

Disini diri ingin mengambil kesempatan mengucapkan lebih dari jutaan terima kasih yang tak terperi kepada mereka yang mengenali. Dan kepada mereka yang terus bersama hingga ke hari ini. Semoga ianya bukan pertemuan terakhir, namun permulaan yang baru bermula dan tiada pengakhir. Terima Kasih Kepada Mereka Ini :


Kak Nurul
Wia
Quiah
Adda
Yus
Peah
Anz
Mamal
Opie
Kudus
Ayie
Fius
Suraya
Izzati
Huda
Ridwan
Saufi
Daniel Syafiq
Azim Subki
Lee
Nur Athirah
Ferra
Rabz
Lia
Tika
Zef
Yana
Eira
Akma
Muzamel
Bazli
Adam
Lamino
Anis
Mdm Kamariah
Mdm Rowena
En. Khairil Jafuan
En. Choi
Mdm Fiza
En. Shahril

















Dan kepada semua yang mengenali diri. sesungguhnya setiap seorang dari anda mendatangkan impak tersendiri kepada diri.

Walaupun, masa mendesak kita, jangan lupa siapa yang membantu kita sepanjang desakan itu.

Disini, diri juga ingin memohon maaf kepada semua sekiranya terdapat kesalahan perbuatan dan ketelanjuran kata. Diri tidak bermaksud melakukan sebarang cacat dan cela. maaf dipinta. Jika ada rezeki untuk kita bersama, insyaallah kita akan bertemu semula. Inilah adat dunia, pertemuan pasti bertemu perpisahan. Namun ia terpulang kepada kita, sama ada perpisahan yang pernuh indah dan ceria ataupun dangan penuh tangis dan hiba.



Semoga kita bertemu dialam seterusnya. Buktikan pada semua kita mampu berjaya. bukan hanya berkata tetapi membuktikan pada paksi yang nyata. Sungguh pun berat untuk mengucapkannya, namun harus tetap dilakukan jua.
Selamat Tinggal dan selamat jalan semua. Jangan Lupa Tentang Kita.

Saya akhiri penulisan pada entri kali ini dengan sebuah lirik, dari peterpan. Assalamulaikum dan sejatera keatas kamu semua.





Tentang Kita

waktu terasa semakin kelabu
tinggalkan cerita tentang kita
akan tiada lagi kini tawamu
tuk hapuskan semua sepi di hati

Ada cerita tentang aku dan dia
dan kita bersama saat dulu kala
ada cerita tentang masa yang indah
saat kita berduka, saat kita tertawa

Teringat di saat kita tertawa bersama
ceritakan semua tentang kita

1 ulasan:

fiuzzhafiz berkata...

so sad... thank for the commitment that you hav giv so far. see u in open water.